January 2008


Setelah beberapa minggu diomongin dan didiskusiin sstt... akhirnya gw dan suami memutuskan untuk segera pindah dari rumah ini (rumah orangtua). Biar kita bisa mandiri, itu alasan pertamanya. Tinggal di rumah ini emang enak, kita gausah mikirin bayar listrik, bayar telpon, bayar air PAM, dan bayar pungutan2 lain sebagainya, tapiiii… kalo “numpang” kaya gini terus, kapan kita mandirinya?

Maka dari itu, sejak beberapa minggu yang lalu gw terus berusaha mencari kontrakan deket2 daerah rumah juga (soalnya suami paling gampang berangkat dari daerah sini. kendaraan angkotnya gampang, dan kita udah PW ama ke-strategis-an lokasi sini).
bruum.. Dari beberapa hari hunting, gw menemukan sekitar 15-an rumah yang dikontrakkan (yang dijual ternyata juga banyak loh didaerah sini, tapi sayang…harganya mahal mahal banget! hhmmm…blum mampu belinya neeeh=P)
Bermacam2 rumah kontrakkan dah gw temuin dan gw liat dari kemarin. Dari yang model rumahnya baguuus banget dengan range harga sekitar 40-35 jutaan/ tahun, trus yang lumayan baguuus juga sekitar harga 30-20 jutaan, trus yang sedang2 aja dengan harga sekitar 15 jutaan, trus ada juga yang sedang2 tapi lebih murahan harganya sekitar 8-12 jutaan (soalnya letaknya aga jauh dari jalan raya, masuk gangnya aga lebih dalem gitu deh), sampai yang modelnya rumah petak2an seharga 6-5 jutaan/ tahun.

by E.J. Peiker
pic by E.J. Peiker

Tapi sayang disayang…dari semua kontrakkan yang gw liat, blom ada satupun yang nyediain telpon rumah /telkom. kata beberapa orang yang punya kontrakkan sih…soalnya sering kejadian, kalo dipasangin telpon, orang yang pada ngontrak, suka pada ga dibayar tagihan telponnya. pas yang ngontrak udah pergi / ga ngontrak lagi, eh…tau2 tagihan banyak/ kadang nunggak sampai berapa bulan. kan kita jadi tekor. jadi yah…kebanyakan udah pada ga mau ngambil resiko lagi lah. mendingan gausah disediain telpon aja sekalian, lagian sekarang kan telpon dah gampang ini. hp dah banyak dan murah2, trus telpon tanpa kabel juga dah banyak. gitu kira2 kata mereka.

yaaaahhh…itu lah sedikit kesibukan gw selama minggu2 terakhir ini. yah…mudah2an sih dalam waktu2 dekat ini gw dah dapetin kontrakkannya. Yg cocok rumahnya, bentuknya lumayan (ga perlu bagus2 amat juga ga papa sih, yg penting bersih), ventilasinya bagus, kamar mandinya bersih, listriknya cukup (min.1300 W lah), airnya bagus, lingkungannya bagus, dan yang paling penting lagi…harganya juga bagus, yg kira2 cocok lah buat kantong anak muda;)

so…doain gw ya guysss…thx^^

Advertisements

Akhirnya gw berobat ke pak haji yang di Cikeas ini selama kurang lebih 2 bulanan. waktu awal mulanya sih, perkembangannya “menurut gw” bagus. (karena gw melihatnya dari sisi kemampuan kaki gw utk menekuknya sudah bisa nambah sekitar 90 derajat-an). tapiiii…gw ga suka cara pengobatannya. Abis tiap gw dateng gw langsung disuruh tengkurep, trus kaki gw ditekuk sekuat tenaga ma dia. gilaaaa, rasanya sakiiiit banget.
karena gw merasa ga kuat lagi buat nahan sakit kalau cara pengobatannya kaya gitu terus, makanya gw putusin kalo gw ga mau dateng lagi ketempat itu.
Singkat kata singkat cerita…gw dah mulai putus asa waktu itu. dan gw jg dah mulai pasrah (tapi tetap sediiiih terus bayangin kondisi kaki gw yg bakal kaya ini seumur hidup). Ditengah kesedihan dan putus asa itu, sahabat deket gw (sekarang dah jadi suami gw=)) nyaranin supaya gw periksa ke dokter aja. kata dia’ “…kan dari kemarin dewi udah usaha kemana aja ke tempat yang dewi yakinin bisa nyembuhin. dewi udah pake cara alternatif yang dewi pengenin, biar gausah dioperasi, dan ternyata ga bisa kan?? coba sekarang dewi ke dokter aja deh, pake cara dian (nama suamiku). pake cara pengobatan medis…”

(sebenarnya dari awal, emang gw pgnnya langsung dirawat ke dokter aja, pake cara medis. tapi, kata “omongan” banyak orang, “…mendingan ke alternatif aja deh, cepet sembuhnya, ga usah ke dokter. lagian kalo ke dokter musti di operasi loh, tapi tetep aja banyak yang gagal operasinya tuh. pdhldah cape2 operasi bayarnya mahal tapi tetep cacat juga. percuma aja kan? mendingan berobat ke alternatif aja deh. biayanya lebih ringan, trus banyak yang sembuh normal lagi…bla bla bla…”. malah waktu gw dirawat di di RS Siaga aja, pasien disitu ada juga yang nyuruh gw “..mendingan jgn rawat disini deh…, gausah dirawat di RS deh, di alternatif aja mendingan. orang saya aja nyesel kok dirawat disini. ga sembuh2. ini saya dah 3 bulan dirawat disini. tapi blum sembuh2 juga…” gitu katanya. Dan gw emang menghindari banget buat dioperasi. kalo bisa, gw pgn sembuh tanpa dioperasi. bukan apa2. gw cuma takut doang=P ama kata nyokap gw, nanti ada cacat tanda bekas operasi-annya bakalan berbekas dikulit). yaudah, setelah perundingan panjang sekeluarga, waktu itu kita mutusin berobat ke alternatif aja, gausah ke dokter, tapi ternyata…???

Setelah gw tanya konfirmasi ke RS, gw dikasihtau kalo dokter ahli bedah orthopedi yang gw pilih prakteknya hanya tiap hari Senin, Rabu, dan Kamis. (Dr. ahli ortho yang gw pilih namanya Dr. Wibisono/ karena menurut informasi yg gw dapet, dokter ini adalah salahsatu dokter terbaik yang dipunyai RS ini. Jam terbang operasinya dah buanyak banget, dan hasilnya bagus semuanya, katanyaaaa…).

….
pic by seger van wijk (http://www.3dtotal.com/ps100/pstut100.html)

Pertamakali ketemu sama Dr. Wibisono, gw di cela abis2an. katanya…”masa jaman udah millenium gini masih percaya ma yang namanya dukun2an…anak S1 UI lagi…”=) kan dari kecil kita dah diajarin ma bu guru..kalo sakit berobatnya ke?? Rumah Sakit. gitu kata bu Guru. ya toh??? bukannya ke dukun. waduuuh…berarti kamu dulu salah jawab mulu yah waktu SD…” hehehe..dokternya lucu juga yah…=)
iya deh Dok…namanya juga manusia…kan suka khilaf gitu loh=p

Setelah pertemuan dengan dokter gw yang humoris itu=), gw pun langsung dijadwalin buat operasi besok lusa. Dan taunya…operasi ga seseram yg gw bayangkan loh! (yah…serem sedikitlah, namanya juga mo dioperasi. tapiiii…gada rasa sakitnya sama sekali. dibandingin ma pengobatan alternatif yg kemarin gw jalanin…bedaaaa banget). Dan ternyata seru juga ya punya pengalaman operasi kaya gitu, soalnya waktu dioperasi, cuma 1/2 badan gw aja yg dibius (anggota tubuh pinggang ke bawah doang yg mati rasa, sedangkan pinggang ke atas masih tetap terjaga, jadi…waktu itu gw bisa ngeliat tampang2 dokternya, obrolan2 dan becandaan2 dokternya, ama peralatan2 operasinya, mcm2 deh, pokoknya seru abisss!)

Abis dioperasi, gw musti nginep di RS dulu selama 2 minggu, soalnya kaki gw musti dipasang alat bantu otomatis buat gerakin kaki gw terus sepanjang hari. Gunanya biar kaki gw lentur, dan setelah sembuh luka operasinya kaki gw dah bisa langsung ditekuk tanpa harus latihan/ dipaksa ditekuk2 lagi kaya model pengobatan “pak haji pak haji”. 2 minggu di RS rasanya lamaaa banget. dan setelah 2 minggu berlalu, gw dipersilahkan pulang dengan menggunakan kursi roda. Selama beberapa bulan gw kontrol dan latihan di fisiotherapi, dan akhirnya…
“…Here I am!!=)…” love

Kaki gw dah berfungsi normal lagi seperti semula (tapi belum 100% sih, soalnya kalo jalan lamaaaa banget, masih suka kerasa cape dan sakit. tapiii…keinginan gw biar bisa solat seperti dulu lagi tercapai. Alhamdullillah). tapiii…besi plat yang dipasang dokter didalam kaki gw, masih terpasang dikaki gw. Insya Allah dalam waktu dekat ini akan diambil melalui operasi (lagi). Mudah2an aja operasi yang kedua nanti berjalan dengan lancar juga. amin.

home Setelah dapat saran dan provokasi dari sana sini, akhirnya…gw nyoba dateng ke tempat Pak Haji S***T. Pertama kali dateng, gw dapet no. urut ke15 (kalo ga salah). Setelah nunggu skitar 2 pasienan, trus gw disuruh masuk (pdhl no.urut gw masih jauuuh banget tapi gw disuruh masuk duluan gara2 waktu itu gw ngerintih2 terus2an…abis sakit bgt bo!). Waktu pertama kali masuk, gw takuuuut banget.

Gw takut aja, soalnya kata orang2 kalo di tempat pengobatan alternatif kaya gini biasanya tulang yang patah atau bengkok langsung di kretek kretek dipaksa dilurusin atau kalo ga bisa ditekuk dipaksa ditekuk langsung biar pasiennya jerit2 juga ga bakal peduli (katanya orang2 seeh…) Gw deg deg-an banget, takuuut banget, takut bakalan sakit banget “diobatinnya”. Tapiiii..ternyata kaki gw ga diapa2in. ga sakit sama sekali. kaki gw yg patah cuma setelah dipegang2 diraba patahnya dimana, trus kaki gw dibalurin ramuan2 gitu deh, trusss dibalut pake kertas keras kaya kardus gitu (yang udah dilapisi kapas2 terlebih dahulu). udah rapi trus diiket pakai kain tali putih gitu, udah deh.

Setelah selesai dibalutnya, gw diperbolehkan pulang sambil dibekali ramuan kaya serbuk rempah rempah gitu dan beberapa butir obat yang yang hanya boleh diminum kalo lagi kesakitan bangeeet. Waktu itu gw pikir, wahhh..hebat juga nih orang. kaki gw yang awalnya sakit banget sekarang dah ga sakit lagi. waahhh…pasti jago banget deh nih orang, pikir gw waktu itu.

Selama 3 bulanan, gw rutin berobat ke pak Haji S***T. Seminggu bisa dateng kontrol ke Menteng 3kali. Menginjak hampir bulan ke4, gw udah disuruh latihan jalan pake tongkat (tapi kaki yg patah blom boleh napak ke lantai). Setelah 4 bulanan lebih, ama pak haji, gw dah dibolehin napakin kaki sedikit demi sedikit. gw juga dah mulai disuruh latihan gunain kaki yang patahnya buat jalan pelan pelan, tapi harus tetap dibantu pake tongkat. Gw jalanin terus pengobatan dari dia, sampai akhirnya setelah kurang lebih 5bulanan kemudian gw sudah boleh mengurangi beban ke tongkat, dan dah diperbolehkan nambahin beban berat badan ke kaki, sambil latihan sedikit sedikit mengurangi ketergantungan pada tongkat.

Tapiii…sayangnya, gw merasa kaki gw masih sakiiit banget. untuk jalan memang udah lumayan bisa sedikit (tapi gw masih pake tongkat karena gw masih takuut banget ngelepas tongkatnya), tapi fungsi kaki gw ga kaya semula lagi. Kaki gw yang sekarang ga bisa ditekuk kaya dulu lagi. Gw sediiih banget waktu itu. gw mikir, kalo kaki gw kaya gini terus, gw bakalan ga bisa ngelakuin semua gerakan solat kaya dulu lagi. Selama kaki gw masih sakit kaya gini, gw hanya bisa solat sambil duduk (ga bisa solat berdiri) dan dengan posisi kaki yang diluruskan ke depan (karena ga bisa ditekuk).

Selama masa sakit itu, gw inget banget betapa sedihnya gw. tiap hari, tiap sedang dan sehabis solat, gw nangiiiis terus kerjaannya. tiap hari gw juga teruuuus berdoa sama Allah SWT, minta disembuhkan kakinya, biar bisa normal lagi seperti dulu.

jalanan Setelah 5bulan menjalani pengobatan alternatif dari pak haji S***T, gw mulai merasakan kayanya kok perkembangan kaki gw pelaaaan banget perbaikannya. dan gw juga mulai merasa, kayanya, pak S***T ini ga sepintar/ sehebat seperti yang gw duga slama ini deh (telaaat banget ya nyadarnya???). Kayanya, dia ga bener2 tau masalah pertulangan deh. Pengobatannya juga kok kayanya monoton banget, cuma gitu2 doang.

Setiap dateng, gw cuma diliat kakinya bentar/ sekilas doang (kadang2 malah ga diliat sama sekali. palingan dia cuma nanya “dah brapa lama berobat disini”), trus dikasih ramuan dan obat, trus bayar deh ke dia. udah gitu gitu aja tiap dateng. padahal gw mengharapnya lebih. ditanya gimana rasanya sekarang kek? atau gimana perkembanagnnya kek? atau masih sakit ga? yang mana yang sakit? atau disuruh rontgen lagi kek buat liat tulangnay gimana sekarang? atau apa kek? yah…setidaknya ada sedikit perhatian atau care lah ama pasiennya??!! gw sih ngerasa, gimana gw bisa sembuh kalo prosesnya kaya gini2 doang??? akhirnya…, gw curhat lagi deh ke bokap nyokap gw. gw bilang apa yang gw rasain itu. gw bilang kalo gw dah ga percaya lagi ama keajaiban dan kehebatan pak haji S***T itu. komunikasi ama pasiennya aja dia ga mau. klo gw curhat atau ngasih tau perkembangan gw gini gini ke dia, atau keluhan gw gini gini, eh…dia malah bilang “iyeee… gw dah tau…” atau ga dia bilang “gw ga nanya…” beeeh..pait amat digituin. trus kalo dah gitu, dia mulai masang muka marah, sangar, dan/ angker gitu deh.

Waaah…kayanya gw dah mulai eneg dan ga suka neeeh ama dia. dan kayanya kepercayaan gw ama dia juga dah mulai hilang. Emang sih sebulan yang lalu gw pernah nanya ke orang2 disitu yang jadi pasiennya juga, “apa pak haji emang kaya gitu ya tabiatnya? suka marah2 ga jelas, dan ga mau didengerin curhatan kita sebagai pasiennya?” dan ternyata, emang hampir semua orang yang ada disitu meng”iya”kannya. bahkan pegawainya juga ikutan nimbrung jelasin dan beberin kelakuan pak haji itu kaya gimana. kata orang2 disitu…”dia emang kaya gitu orangnya. galak..suka marah2. makanya mendingan diem aja deh. kalo ga ditanya, mendingan gausah ngomong apa2. kalo emang ditanya aja baru kita jawab. yah…namanya juga orang pinter, jadi kelakuannya suka seenaknya dia aja. pegawainya aja pada takut ama dia. orang kalo siang aja dia tuh suka tidur aja gitu, padahal pasiennya masih banyak banget yang nunggu diluar, tapi dianya cuek aja, malah dia suka lamaaaa banget tidurnya. pegawainya juga ga da yang berani bangunin dia. kadang tidur dari jam 1-an sampai jam 1/2 4-an baru bangun. kita yang nungguin sampai capeee banget deh. lama banget.”

…Oooo..berarti bukan cuma gw aja ya yang ngerasain hal kaya gini. tapiii…trus kenapa orang2 pada ga kapok ya dateng kesini? padahal orangnya kan ga ramah?? dan emangnya kalo orang “pinter” boleh seenaknya kaya gitu ya?? bukannya seharusnya kalo kita dikasih “ilmu” ama Allah SWT kita harus bisa lebih merendah diri, ga boleh takabur, mau berbagi ilmunya buat menolong orang banyak, dlsb. “ilmu” itu kan titipan dari Allah juga ya?”, kata gw dalam hati.

Dalam perenungan gw waktu itu, gw mulai berpikir…kayanya gw ga cocok deh berobat disini. Selain ga cocok ama “gaya”nya pak haji yang menurut gw kurang bijak bangeeet, gw juga mulai yakin kalo cara pengobatannya kaya gini2 doang, sampai kapanpun kaki gw ga bakalan sembuh!! Karena dah hilang kepercayaan dan keyakinan ama cara pengobatannya pak haji, gw dah mulai males minum obat2an dari dia. trus pantangan2 dari dia yang buanyaaaaak banget jumlahnya, juga mulai gw makan makanin aja. cueeekkk….=) Trus pas tiba saatnya jadwal gw musti kontrol ke pak haji, gw ga dateng kontrol. Maleeees.

Hari itu, pdhl jadwalnya kontrol, gw malah tidur2an aja dirumah, sambil sedih dan memohon sama Allah supaya gw diberikan jalan lain untuk menyembuhkan kaki gw. “Aku musti gimana ya Allah? Aku musti berobat kemana lagi?? Ya Allah, bantulah hambaMu ini ya Allah. Tunjukkanlah jalan yang baik untuk hamba-Mu ini ya Allah” kira2…gitu lah doa gw waktu itu. ditengah keputus-asaan gw, ternyata waktu gw lagi tidur2an, hari itu kakak gw manggil tukang service TV, dan ternyata…tukang servicenya itu cerita kalo dia pernah patah tulang juga. Dia dulu tulang pinggangnya yang patah sampai dia ga bisa bangun sama sekali, duduk juga ga bisa. trus katanya dia dulu berobat alternatif ke Pak Haji di Cikeas deket Puri Cikeas (rumahnya pak Presiden SBY). Kata tukang service itu, pokoknya kalo dah sampai Cibubur, sebelum belokan mau ke Puri Cikeas, liat aja ada menara gitu, nah…itu dia temaptnya pak haji. Atau ga tanya aja ama orang2 daerah situ, pak haji tukang patah tulang dimana?? pasti dah pada tau semua deh…”, kata tukang servicenya.

bluesky Karena mengira “mungkin” ini petunjuk dari Allah SWT atas doa gw tadi, gw pun tertarik untuk berobat kesana. Besoknya, gw berangkat ke pak haji yang direkomendasikan oleh tukang service tsb. Ternyata benar, alamat ini ga begitu susah untuk dicari. Gw sampai ke tempat pak haji yg dimaksud. Disitu banyaaak banget orang2 yang senasib ma gw (org2 mengalami patah tulang, baik itu kaki, tangan, atau bagian tubuh lainnya). Di tempat ini disediain juga fasilitas lab untuk foto rontgen, dan disediain kamar penginapan juga, buat pasien2 yang rumahnya jauh, dan/ pasien yang kondisi sakitnya mengharuskan dia untuk menginap.

Pertama masuk, kita hanya diminta 5000 perak buat uang amal/ sumbangan. Kemudian, setelah gw dapet kartu berobat, yang harus dibawa tiap dateng kontrol, gw disuruh nunggu pak haji diruang tunggu. Diruangan ini, ada foto2 (kayanya foto leluhurnya pak haji gitu deh), dan ada poster organ tubuh manusia juga (kaya poster yang biasa kita lihat kalo kita berobat ke dokter) .
(stiiiillll…to be continued)

home road Sesampainya dirumah, gw digendong masuk kedalam kamar sama bokap nyokap gw. Karena kita (bonyok n gw) kira kaki gw itu ga kenapa napa, sakit biasa karena salah urat doang paling…akhirnya nyokap minta pak satpam nyariin tukang pijat. Sekitar 10menitan, akhirnya tukang pijet pun dateng. katanya panggil aja dia simbok. Selama dipijet dan diurut ama simbok, gw jerit2an dan tereak2an. gilaaaa sakiiit banget bo!! setelah 15menitan berlalu, simbok pun pamit, dan bilang katanya kaki gw ga papa cuma salah urat doang. besok gw musti dipijet sekali lagi biar sembuh. Hhhh…gw ga yakin ama ucapan si simbok. soalnya setelah dipijet, gw blom ngerasa ada efeknya. kaki gw masih tetep sakit banget, dan gw ngerasa kayanya ada yang salah deh ama kaki gw, bukan cuma salah urat doang seperti kata simbok. soalnya, kalo cuma salah urat doang tapi kenapa kaki gw kayanya mati rasa, dan gw ga bisa gerakkin kaki gw??? apa tulang kaki gw patah yah??

Karena gw merasakan ada yang ga beres ma kaki gw, gw pun langsung curhat ke nyokap bokap gw. setelah mendengarkan penjelasan dari gw, kita pun berangkat ke RS Hermina Depok buat nge-rontgen kaki. dan ternyata hasil rontgen membuktikan bahwa benar kaki gw mengalami fraktur atau patah. Dokter UGD pun menyarankan gw untuk ditransfer ke RS Siaga Pasar Minggu untuk analisa dan perawatan lebih lanjut (karena RS Hermina tidak menyediakan perawatan untuk kasus patah kaki, mereka hanya memfokuskan diri pada kasus ibu dan anak seperti kehamilan, imunisasi, dlsb kasus2 yang kebanyakan ditangani oleh dokter spesialis anak).

Berbekal surat rujukan dari dokter RS Hermina, akhirnya kita pun berangkat ke RS Siaga (RS yang kayaya khusus untuk kasus2 tulang kaya gw gini). Gw pun langsung disambut hangat oleh Dr. jaga UGD. Disuntik biar tenang dan mengurangi rasa sakit, trus sama dibalut kakinya dan diberi papan biar posisi kakinya tetap lurus pada tempatnya. Satu hari satu malam gw berada di RS tersebut, karena setelah berunding bersama semua keluarga, dan hasil ‘provokasi’ dari pasien yang ada di RS itu sendiri, kamipun memutuskan untuk keluar dari RS dengan dalih ingin di rawat ke RS Persahabatan yang dekat lokasinya dengan keluarga.

Setelah semua administrasi diurus, kami pun pulang kerumah. sesampainya dirumah,tetangga sebelah rumah gw datang menjenguk. dia bilang dia dulu juga pernah patah kaya gitu. katanya, gara2 jatuh dari pohon kelapa depan rumahnya trus akhirnya tangannya patah deh. dia bilang, pertama tama dia juga dirawat di RS. tapi sampai 3bulanan menjalani perawatan, tangannya yang patah belum nyambung2 juga tulangnya. Karena putus asa, dia putusin berhenti kontrol ke RS. ditengah putus asanya itu, taunya ada temannya yang ngasihtau dia ‘coba deh kamu berobat ke Pak Haji S***T di Menteng’. “karena penasaran, saya akhirnya kesana”, kata tetangga gw. “pas udah bolak balik berobat ke situ sekitar 2 bulanan, ternyata…Alhamdullillah sembuh!, kata dia lagi (padahal dia orang Cina & orang Kristen loh..tapi dia suka bilang Alhamdullillah, Bismillah, dlsb bacaan2/ doa2 orang Islam. waktu ditanya emang dia tau artinya “itu” apa? trus kata dia, sebenernya dia juga ga ngerti artinya apaan, katanya,”itu” tuh dah kaya bahasa umum aja, bahasa sehari-hari. kalo kita lagi bersyukur kita bilang “Alhamdullillah”, trus kalo kita mau ngangkat2 barang atau mau ngerjain sesuatu, kita bilang “Bismillah”=)).

“coba deh kamu ke sana aja”, katanya (lagi). “bagus kok. Pak Hajinya pinter. Orang dia itu sebenernya dulunya kuliah kedokteran juga di Jerman. trus waktu bapaknya sakit, dia disuruh pulang ma bapaknya, eh…ga taunya ga lama setelah dia pulang bapaknya itu meninggal. yaudah…karena bapaknya dah meninggal, dia males deh balik lagi ke Jerman. eh…ga disangka sangka, selama dia tinggal di rumahnya itu, tiap hari ada aja orang yang minta tolongin dia. minta dipijetin lah, diobatin macem macem lah, trus kalo ada kecelakaan mita “ditolongin” gitu lah…kebanyakan sih masalah tulang tulang gitu semua yang dateng kesitu, trus akhirnya…lewat mulut ke mulut doang, lama lama dia terkenal. bagus sih soalnya, banyak orang yang sembuh ama dia, banyak yang cocok diobatin ma dia…yaudah akhirnya dia buka praktek di situ…sampai sekarang deh, pasien juga banyak banget loh. Alhamdullillah tuh pada sembuh, saya juga dah ngerasain sendiri nih”, kata tetangga gw itu (lagi). ..bla…bla…bla…, dia masih nyeritain masa2 pengobatannya di tempat Pak Haji. katanya kita harus ngambil nomor dulu, kalo bisa sih ngambil nomernya dari pagi banget aja, sekitar jam6an pagi gitu, kalo ga, nanti kita bakal dapet no urut belakangan, waaah kalo dah gitu bisa lamaaa banget nunggunya. soalnya pasiennya yang berobat banyak banget, trus orang2 juga biasanya dah dateng dari pagi2 sih dah pada ngantri”, katanya lebih lanjut.

-to be continued…(lagi?? duuuh…mau sampai brapa episode neeeh???=P)

jakarta

Tapiii…

ternyata…setelah gw sudah bersemangat semangat dan bersusah payah mencari kerja, ternyata takdir menggariskan lain…gw mengalami kecelakaan. Kecelakaan yang ini merupakan kecelakaan terbesar yang pernah gw alami dalam hidup gw. Gw kena kecelakaan motor. Jadi ceritanya waktu itu gw baru aja selesai daftar ngelamar jadi CPNS di Sekretaris Negara. Sepulangnya dari sana, entah kenapa kok gw ga betaaah banget duduk bonceng dibelakang, pantat gw (sori nih…) kaya pegeeel banget, ama kaya kesemutan gitu, ga tau kenapa…karena udah ga tahan lagi, akhirnya gw minta pindah tukeran ke depan (soalnya kayanya bangku belakang gaenak banget rasanya, kayanya enakan duduk dibangku depan). akhirnya posisi pun dituker, gw sekarang duduk didepan yang artinya brarti sekarang gw yang nyetir tuh motor.

jakarta, HI

Sejauh mata memandang, kayanya jalanan sepi neeh…lancar abiiss…akhirnya gw pun ngebut sedikit biar cepet sampai rumah. dan ketika gw lagi kencang kencangnya ‘bermotor’, loh?? kok tiba2 truk yang berada di depan gw ‘memelan’. loh? loh? ada apa neeh?? motor pun gw rem mendadak, tapiii karena jarak antara truk dan motor gw terlalu dekat, kayanya ga bakal bisa/ ga bakal sempat berhenti di belakang truk. gw pun mulai panik. gw coba banting ke kiri, tapi eh…ternyata stang setiran kanan motor gw masih kena bodi belakang truk (masih kesenggol juga), jadi…yah..kejadian bakalan jatuh deh gw…dan kebiasaan buruk gw..padahal gw dah tau kalo gw ma ni motor bakalan jatuh..eh…gw nya malah pasrah. gw reflek merem (me mejamkan mata) bo!! bodohnya gw…bukannya loncat kek, atau cari posisi yang PW dan bener kek sebelum jatuh, eh..ini malah pasrah!!!?? payah banget!!! yaudah…akhirnya, bener deh terjadi kecelakaan itu. gw jatuh, dan parahnya dengkul kaki gw ke tindihan stepper motor, dan pas gw mau bangun berdiri (maksudnya mau jalan menuju ke motor gw), tapi kok?? tiba2 gw ga bisa gerakkin kaki gw yah?? rasanya kok..kaya ngerasa ga punya kaki yah?? kaya kaki gw ga menyatu ma badan gw. trus tapi kok dengkul dan betis gw rasanya sakiiit banget. Akhirnya gw dibantuin bangun, berdiri, sama orang2 yang kebetulan ada disekitar TKP. trus gw men-stop taxi, dan…taxi pun lalu meluncuurrrr…menuju ke rumah gw.

-to be continued…(lagi) 😉

on road

Waktu dulu…2 tahun yang lalu…gw baru fresh graduate dari kuliah gw.

Yah…Namanya juga anak kuliah yang baruuu aja lulus, waktu itu gw masih ngebet2nya tuh nyari kerja. Semangat bener2 lagi berkobar2, semangat 45 banget deh pokonya. Setiap ada lowongan yang berbau bau hukum, langsung deh gw kirimin lamaran. trus kalo dipanggil, sampai ke ujung berug pun, kalo bisa gw datengin pasti gw datengin deh. Sampai gw pernah datengin wawancara di suatu tempat, jadi tempat ini adalah tempat penempatan gw kerja nantinya kalo gw diterima kerja disitu, dan tes ini ceritanya tes terakhir, kandidatnya tinggal 2 orang, gw dan satu orang lagi cewe juga. Tempatnya jauuuuh banget. Saking jauhnya…gw berangkat kesana lewat tol dari rumah gw yang didepok, sampai tol abis (tol yang paling ujuuung banget) baru deh gw keluar dari tol. Perjalanannya hampir 3jam-an sendiri. Tempatnya suasananya kaya udah beda dunia gitu. Gilaaaa….jauh beneeer… (Waktu itu gw ditawarin gaji sekitar 2,8-an…gw pikir2…buat bensin kesitunya aja bisa abis 60rb-an sendiri, brarti sekitar 1,3-an. itu baru buat ongkosnya doang, belum tenaganya…cape dijalan, belum makan siangnya…,dan mcm2, dlsb…akhirnya yah gw putuskan “ga mau ajalah”.

on the road Selain ngirim ke berbagai macam perusahaan2 swasta, perusahaan milik negara kaya BUMN, dan Departemen2, juga gw kirimin. Pas ada lowongan kerja CPNS…wuiiihh gw juga ga mau ketinggalan. Waktu itu, gw bela-belain tuh “mau” bersusah payah ngurus segala macam dokumen atau surat2 yang diperluin buat sekedar ngelamar jadi PNS. Dari surat2 kaya SKCK (itu tuh…Surat berKelakuan Baik Catatan dari Kepolisian), trus Surat Tenaga Kerja Pencari Kerja gitu, trus Surat Keterangan berbadan sehat dari dokter, trus fotocopy KTP yang dilegalisasi, dan yang terakhir Surat Ijazah ama Transkrip Nilai yang harus di legalisasi, sama phas poto berwarna ukuran 4X6 sebanyak 4 lembar dan 2X3 sebanyak 2 lembar dengan latar belakang/ background warna merah. ck ck ck..ribet amat yah??? tapiii…berhubung dulu gw baru lulus kuliah, yah…masih di jabanin deh ngurus semuanya biar ribet2 juga gw urus! (yang penting, selama jangan disuruh bayar sampai ratusan ribu atau jutaan aja…pasti, gw jabanin!!!=))
untuk ngurus surat2 itupun emang bukan cuma perlu tenaga extra, buat ngantri dan buat nunggu jadinya, doang, tapiii perlu nyiapin duitnya juga (yah…u know lah….;p)
Buat SKCK, waktu itu gw ngurusnya di kantor Polres Depok, gw ga dipungut biaya apa2. tapi pas gw fotocopy perbanyak 10 lembar, dan fotocopy-annya itu gw minta di legalisasi, gw disuruh bayar Rp.10.000 saja; Buat bikin Kartu Tenaga Kerja di kantor Walikota Depok, gw disuruh bayar Rp. 3000 saja, katanya itu uang sumbangan sukarela (tapi mas…sukarela kok ditentuin yah mas???=)), Buat legalisasi fotocopy KTP di kantor kelurahan Sukmajaya Depok, gw disuruh bayar Rp.10.000 saja, katanya untuk biaya administrasi (katanya seeh….=)) nah yang paling mahal nih…buat nge-legalisasi Ijazah ama Transkrip Nilai dikampus gw…perlembarnya dikenain biaya Rp.5000 perak…seeet daaah…mahal amat mas??? mungkin, kertasnya terbuat dari emas kali yeee?? ama tintanya ya yang terbuat dari emas???=P (Denger2 sih, katanya sekarang di kampus gw dah naik lagi tuh biaya buat nge-legalisasinya?? ck..ck..ck..mentang2 harga kedelai naik, jadi ikut2an naik ya pak?? ya bu???!=)) yaa…sut lah…

(to be continued…)

susu kedelai
Tempe dan tahu adalah makanan favorit keluarga besar gw dari jaman dahulu kala sebelum gw lahir. Panganan ini hampir selalu muncul di meja makan mendampingi menu makanan lainnya.

Gw inget banget, tiap gw pulang kampung…, tiap sarapan pagi, pasti di meja makan dah tersedia sebakul nasi panas, lontong khas jawa, ayam goreng khas jawa, ama setumpukan tempe dan tahu dengan berbagai macam model. Ada yang namanya tempe bongkrek, tempe mendoan, tempe goreng biasa, tempe goreng tepung, tempe tahu bacem, tahu sumpel, tahu gejrot ampe tahu sumedang semuanya ada disitu. Dan gw emang suka banget ama makanan kaya gitu. Rasanya enaaaak banget. dan kalau makan makanan itu, serasa banget deh nuansa jawa pedesaannya. Makanya kalau gw pulang ke jawa, ini juga nih yang gw kangen-kangenin.

Iya…kita semua juga pasti udah tahu kalau tempe dan tahu emang makanan yang paling murah meriah, tapi tetap bergizi tinggi. Tapiii…itu dulu!! Sekarang? tempe dah jadi barang yang ‘ga semurah dulu” dan lumayan langka sekarang. Buktinya, tukang sayur yang biasa mangkal didepan rumah gw aja, sekarang dah jarang bawa tempe. Kalau mau tempe, gw musti mesen minta dibawain dulu sehari sebelumnya. Alasannya, kata abangnya…”Soalnya sekarang tempe dah mahal neng… jadi abang aga susah jualnya…kalau ada yang mesen aja baru dibawain, kalo ga da yang mesen yah ga dibawain. yah kadang bawa juga sih, tapi cuman bawa dikit, takut bersisa soalnya…”,gitu katanya.

Naiknya harga tempe dan tahu ini, seperti yang kita tau, terkait dengan adanya kenaikan harga kedelai. Harga kedelai mengalami kenaikan yang cukup tajam bo, yaitu dari sekitar Rp.2000-an sekarang naik sekitar Rp.7000 s/d 8000-an. Hampir 4X lipatnya. Gilaaaa beneeeer!!! Dampaknya…semua makanan yang berkaitan dengan kedelai (berbahan dasar kedelai), harganya jadi naik semua.

Cukup mengenaskan emang. Sambil meratapi nasib harga tempe dan tahu sekarang, sejenak kita tela’ah dulu yuk, apaan aja sih kandungan gizi yang ada di kedelai, dan apa juga manfaatnya bagi kita??

Sekilas tentang kedelai

kedelai Kedelai (Glycine max) sudah dibudidayakan sejak 1500 tahun SM dan baru masuk Indonesia, terutama Jawa sekitar tahun 1750. Kedelai mempunyai perawakan kecil dan tinggi batangnya dapat mencapai 75 cm. Bentuk daunnya bulat telur dengan kedua ujungnya membentuk sudut lancip dan bersusun tiga menyebar (kanan – kiri – depan) dalam satu untaian ranting yang menghubungkan batang pohon. Kedelai berbuah polong yang berisi biji-biji.

Menurut varitasnya ada kedelai yang berwarna putih dan hitam. Baik kulit luar buah polong maupun batang pohonnya mempunyai bulu-bulu yang kasar berwarna coklat. Untuk budidaya tanaman kedelai di pulau Jawa yang paling baik adalah pada ketinggian tanah kurang dari 500 m di atas permukaan laut. [dikutip dari: http://www.iptek.net.id/%5D

kedelai Jauh sebelum ahli-ahli kimia mampu menganalisis makanan secara mendetail, orang Cina menjuluki kedelai dengan nama “daging tanpa tulang” dan “sapi Cina”. Bahkan sebelum orang mengetahui apa itu protein, orang Cina memperkirakan kedelai merupakan salah satu sumber terpenting bagi perkembangan tubuh manusia.

Kedelai dengan kandungan gizi dan manfaat farmakologisnya, telah banyak digunakan untuk mencegah berbagai jenis penyakit seperti stroke, osteoporosis, diabetes melitus, jantung koroner, serta mengatasi fattyliver. Selain itu kedelai juga diketahui bisa mencegah anemia, menekan kasus gigi berlubang dan pundak kaku, mencegah epilepsi, mengatasi dispepsia, dan memperlancar ASI. Selanjutnya membantu pengobatan saluran pernapasan, mengobati gangguan sistem pencernaan seperti diare, tukak lambung, radang lambung, mengobati sistem tulang dan sendi seperti rematik. Manfaat lainnya, mengobati gangguan kulit seperti jerawat, peremajaan kulit, mengobati gangguan ginjal dan hati seperti hepatitis, radang ginjal mengobati gangguan jantung, autisme, dan masih banyak lagi.

Kedelai ini sendiri, dapat diolah menjadi berbagai jenis panganan lain. Bisa menjadi tempe, ataupun menjadi makanan turunannya. misalnya aja, tahu, tauco, kecap, susu, dan lain sebagainya.

Sekilas tentang tempe

tempe
Tempe, memang sangat terkenal sejak berabad-abad lalu, terutama untuk masyarakat Jawa. Konon, rujukan pertama tentang tempe ditemukan pada tahun 1875, bahkan disebut-sebut dalam Serat Centini dan buku History of Java karangan Stanford Raffles.

Produk olahan kedelai populer ini memang memiliki banyak sekali manfaat. Menurut Prof. Dr. Dr. Achmad Biben, tempe mengandung superoksida desmutase yang dapat menghambat kerusakan sel dan proses penuaan.

tempe mendoan Dalam sepotong tempe, terkandung berbagai unsur yang bermanfaat, seperti hidrat arang, lemak, protein, serat, vitamin, enzim, daidzein, genistein serta komponen anti-bakteri. Selain itu, tempe juga bisa bersifat sebagai antianemia, menurunkan kadar kolesterol serta menurunkan risiko penyakit jantung koroner. Manfaat lain dari tempe adalah dapat mengurangi keluhan pada wanita yang memasuki usia menopause (berhenti haid) karena adanya zat yang berikatan dengan reseptor hormon estrogen. (karena kedelai sebagai bahan baku tempe itu sendiri, mengandung zat yang mampu meningkatkan vitalitas dan meremajakan sel tubuh, yang dikenal dengan nama lesitin.

Lesitin ini menjadi terkenal setelah Dr. Edward memuat hasil penelitiannya tentang manfaat lesitin dalam jurnal “Biocontrol News and In formation, Discover & Science News.”

Menurut Dr. Edward, lesitin dari bahan nabati khasiatnya lebih baik dibandingkan lesitin dari hewani. Lesitin dari bahan nabati tersebut dapat ditemukan pada kacang kedelai, kacang tanah, jagung, dan bunga matahari. Namun saat ini, lesitin dari kacang kedelai lah yang terpopuler. Lesitin tersusun dari berbagai fosfasida, dan fostfatidikolin. Fostfatidikolin merupakan komponen utama penentu mutu serta khasiat lesitin. Lesitin HPF (highly purified fraction) adalah lesitin dari kedelai dengan kadar fosfatidikolin optimal (70-75 persen) serta mengandung asam lemak esensial. Asam lemak esensial adalah asam lemak yang sangat diperlukan namun tidak dapat dihasilkan sendiri oleh tubuh, harus dikonsumsi lewat makanan.
Lesitin dipercaya dapat mencegah arterosklerosis (penumpukan dan penempelan kolesterol pada dinding pembuluh darah), karenanya dapat mengurangi kecenderungan agregasi platelet atau penggumpalan pada sel darah. Selain itu, lesitin juga dapat mengurangi kandungan kolesterol berlebih dalam darah dengan membantu terjadinya pembentukan HDL (yang terkenal dengan sebutan “kolesterol baik”). HDL berguna sebagai alat pembersih kolesterol berlebih.

Lesitin juga dapat membantu mengurangi tumpukan lemak dalam hati, sehingga kerja hati pada orang-orang yang organ hatinya penuh dengan lemak dapat normal kembali, dan mereka akan tampak lebih segar. Pertukaran zat hasil metabolisme pada orang-orang tersebut biasanya tidak berlangsung dengan baik. Karena hati tidak berfungsi sebagaimana harusnya, lemak dan zat racun lainnya yang seharusnya dipecah tidak dibersihkan dengan baik, tubuh mereka akan tampak tidak bugar dan tidak sehat. Selain itu, lesitin juga berfungsi sebagai peremaja sel (berfungsi mendorong regenerasi sel). [dikutip dari: http://www.pikiran-rakyat.com/%5D

Selain tempe, susu kedelai juga mulai naik pamor. (Apalagi ketika harga susu sapi mulai membumbung tinggi, susu kedelai mulai dilirik masyarakat sebagai penggantinya).

Sekilas tentang susu kedelai

Susu kedelai ini sendiri, sebenarnya, sudah dibuat di negeri Cina sejak abad II sebelum Masehi. Dari sana, kemudian berkembang ke Jepang, dan setelah PD II masuk ke Asia Tenggara. Di Indonesia, perkembangannya memang masih ketinggalan dengan Singapura, Malaysia, dan Filipina. Di Malaysia dan Filipina susu kedelai dengan nama dagang “Vitabean” yang telah diperkaya dengan vitamin dan mineral, telah dikembangkan sejak 1952. Di Filipina juga dikenal susu kedelai yang populer dengan nama “Philsoy”. Sementara di tanah air baru beberapa tahun terakhir dikenal susu kedelai dalam kemasan kotak karton yang diproduksi oleh beberapa industri minuman.

susu kedelai Komposisi susu kedelai adalah hampir sama dengan susu sapi. Karena itu, susu kedelai dapat digunakan sebagai pengganti susu sapi. Susu ini baik dikonsumsi oleh mereka yang alergi susu sapi, yaitu orang-orang yang tidak punya atau kurang enzim laktase dalam saluran pencernaannya, sehingga tidak mampu mencerna laktosa dalam susu sapi.
Untuk balita, dua gelas susu kedelai sudah dapat memenuhi 30% kebutuhan protein sehari. Dibandingkan dengan susu sapi, komposisi asam amino dalam protein susu kedelai kekurangan jumlah asam amino metionin dan sistein. Tetapi, karena kandungan asam amino lisin yang cukup tinggi, maka susu kedelai dapat meningkatkan nilai gizi protein dari nasi dan makanan sereal lainnya.
Mutu protein dalam susu kedelai hampir sama dengan mutu protein susu sapi. Misalnya, protein efisiensi rasio (PER) susu kedelai adalah 2,3, sedangkan PER susu sapi 2,5. Secara umum susu kedelai mempunyai kandungan vitamin B2, B2 niasin, piridoksin, dan golongan vitamin B yang tinggi. Vitamin lain yang terkandung dalam jumlah cukup banyak ialah vitamin E dan K. [dikutip dari http://www.indomedia.com/%5D

TABEL KOMPOSISI SUSU KEDELAI CAIR DAN SUSU SAPI/ TIAP 100 G

KOMPONEN

SUSU KEDELAI

SUSU SAPI

Kalori (Kkal)

41,00

61,00

Protein (g)

3,50

3,20

Lemak (g)

2,50

3,50

Karbohidrat (g)

5,00

4,30

Kalsium (mg)

50,00

143,00

Fosfor (g)

45,00

60,00

Besi (g)

0,70

1,70

Vitamin A (SI)

200,00

130,00

Vitamin B1 (tiamin)(mg)

0,08

0,03

Vitamin C (mg)

2,00

1,00

Air (g)

87,00

88,33

Sumber: Direktorat Gizi, Depkes RI

Oooo…kedelai memang banyak sekali ya manfaatnyaoo

Next Page »