February 2008


Dalam rangka menyambut kepindahan gw ke rumah kontrakan, salah satu persiapan yang gw lakukan adalah mulai nyicil beli2 perabotan rumah tangga=).

Minggu yang lalu, gw mulai mencari peralatan2 “kecil” rumah tangga yang harganya murah meriah. Beberapa belanjaan yang gw dapatkan antara lain:

  • Rak piring kecil (buat taruh piring dan gelas yang baru dicuci, buat ngeringin airnya dulu) seharga Rp. 27.000;
  • 3 buah ember seharga Rp.5.000/buah;
  • Talenan seharga Rp. 10.000;
  • 2 lusin Hanger/ gantungan baju seharga Rp. 10.000/ lusin;
  • 1 lusin Hanger yang lebih murah seharga Rp. 7.000;
  • Sapu seharga Rp. 15.000;
  • Pengki seharga Rp. 7.000;
  • Pel dorongan seharga Rp. 15.000;
  • Jemuran handuk seharga Rp. 45.000;
  • Bangku jongkok seharga Rp. 15.000;
  • Gayung seharga Rp. 7.000;
  • 8 buah lap meja seharga Rp. 1.000/buah;
  • Wajan penggorengan Maxim seharga Rp. 56.000;
  • Tempat sampah injak, ukuran sedang Rp.5 0.000;

Harga2 yang tertulis disini adalah harga hasil penawaran gw di pasar Jatinegara (lumayan cape juga yah kalo nawar2 di pasar), (kecuali untuk wajan Maxim dan tempat sampah injak, dua barang ini hasil belanjaan gw di supermarket).

Untuk barang perabot pelengkap dapur lainnya, kaya: piring, gelas, mangkok, sendok, garpu, 2 buah wajan, 2 buah panci presto, cobek/ ulekan, dan 2 buah galon air, sudah gw dapatkan dari pemberian nyokap gw (sebenernya sih, mau dikasih atau ga dikasih ma nyokap, tuh perabotan niatnya tetep bakalan gw bawa, hehehe… ngerampok bo! eh…ga taunya nyokap gw emang dah niat mau ngasih ke gw, katanya sayang kalo beli2 lagi, dia punya banyak kok. yaudah…sip lah kalo gitu, btw, thanks yaaahh ma…=D)

Kasur dah punya, tempat tidur dah punya, lemari baju dah ada, AC dah ada, berarti tinggal beli perabotan elektronik, yang aga2 berat nih (berat baik dari segi harganya, juga dari segi listriknya…soalnya listrik kontrakan gw cuma 900 Watt…dan emang rencananya gw mau naikin dayanya dulu sebelum pindah kesana. Ama mau pasang telpon juga):

Jadi, yang masih kurang…

  • Esoster;
  • Rice cooker;
  • Setrika; ama
  • Kompor gas;

(ayo ayo…ada yang mau nyumbang ga??=P)

    Advertisements

    Jadwal kegiatan gw kemarin adalah pergi ke dokter orthopedi.
    Buat kontrol kaki gw yang bekas patah tulang.pergi yuk

    Waktu ketemu ma Dr. Wibisono (nama dokter orthopedi gw), pertama kali yang dikomentarin adalah…”wah…gimana nih kabarnya sarjana hukum kita? kok masih gendut aja nih?” (yah…kira-kira begitulah dok, jawab gw senyam senyum he3

    Setelah bertegur sapa ria, akhirnya gw disuruh tiduran buat diperiksa.
    Abis puas ngecek kaki gw, ditekuk sana tekuk sini tarik sana tarik sini, gw langsung curhat tentang semua perkembangan kaki gw.

    Dan…satu pertanyaan lagi dari dokter ke gw saat itu?
    “Udah dipake blum bracenya???”
    “Belom dok”, kata gw.
    Loh? kok belum dipake juga?

    “Abis, belom ada dok katanya. kata Dr. X (dokter bagian rehab medis di RS ini), katanya di RS ini ga ada stoknya. Musti mesen dulu. Lama mesennya.
    Saya sih udah langsung bilang ke bagian rehab abis konsultasi ke dokter kemarin itu, udah dari 3 bulan yang lalu”, jawab gw lagi.
    “O…kok lama sekali ya? Yaudah, kamu saya kasih no. distributornya aja deh. Kamu telp aja langsung kesini, pesen langsung lewat sini aja. Soalnya alat ini harus dipakai untuk membantu tulang kamu supaya tetap stabil, ga geser kemana-mana.
    Nanti setelah kamu operasi diambil plat-nya, alat ini tetep masih dipakai juga kok, jadi ga sia-sia kalau dibeli”.

    Selesai berkonsultasi ke dokter, gw pun langsung nelpon distributor yang direkomendasiin ma dokter gwnelpon
    Dan ternyata…mudah banget kok dapet alatnya. Nama alatnya, kata dokter gw, adalah Dynamic Locking Knee Brace.
    Kalau didistributornya, mereka menaruhnya di bagian product sport_injury, yang model productnya disebut premium lite. Didistributor ini, mereka ready stock.
    Dan…pada hari itu juga, sales marketing mereka bisa dateng langsung ke rumah gw, buat ngukur kaki gw”.

    Gini nih gambar alatnya,

    my brace

    Kalau orang2 di sekitar gw sih bilangnya “ih…keren loh alatnya”. Yah…emang sih, setelah gw liat-liat, nih alat sebenernya keren juga sih. Tapi…berhubung gw musti pake alat ini disetiap aktivitas kegaitan gw (khususnya kegiatan outdoor), gw jadi sedih…hiks hiks hiks…=( mana body alatnya gede pula lagi. Jadi, untuk sementara waktu (tapi ga tau sampai kapan, pokoknya, kata dokter gw, sampai kaki gw stabil dan bagus kedudukannya), gw “terpaksa” ga bisa pake celana jeans kumel kesayangan gw lagi. ga bisa pake clana panjang yang biasa gw pakai lagi. Mulai sekarang, gw “mau ga mau” harus pake celana yang gombrongggg banget, atau pake ROK!!! hiks2

    Numpang iklan rumah yampus

    Dijual rumah siap huni.
    SHM, 2K.Tdr, 1K.Pembantu, 3K.Mandi, telp, listrik, air sanyo,
    halaman luas. bisa masuk mobil. LT/LB: 158/118 m2.
    harga 175 juta/ nego.

    tampak muka

    rumah dijual tampak_muka

    pintu depan pintu samping

    Dulu, waktu gw belum merit, suami gw suka bawa bekal/ lunch box ke kampus.
    Nah…berhubung kita satu kampus (beda fakultas doang), jadilah ransum makanan itu kita makan bersama (maksudnya, bukan bersama dalam arti buat kita berdua doang loh…, tapi…buat “bersama” ber-4 atau ber-5 orangan, bareng temen2 sekampus atau se-kos-an gw juga. (Hhmmm…malahan, tuh ransum lebih sering dimakan ma gw dan temen2 kosan gw. Suami gw sering mengalah, dia lebih sering ‘terpaksa’ membeli makanan buat makan siang dia lagi. Soalnya temen2 kosan gw suka pada ganas kalo liat makanan enak. Alasan mereka sih; “Waahh…makanannya kaya masakan dirumah yah?, pas banget, gw lagi kangen pengen makan masakan rumah kaya gini nih…bla..bla..bla…dan ujung2nya…”Gw minta ya Phe…” (“Iya iya…makanlah sepuas hatimu nak!!?? hihihi^^

    Dan dari bermacam2 menu makanan yang suka dibawain ma suami gw, ransum yang paling gw tunggu2 adalah ransum yang berisi lauk………daging pedesss…
    Menurut gw, tuh lauk enaaaak ‘aja’ deh rasanya. Kuah bumbunya juga gw suka banget. Saking sukanya gw ma tuh masakan, waktu acara pra-lamaran gw, gw dibawain “daging pedes” yang buanyak ma mertua gw.
    Dan…setelah gw merit, gw nanya ma mertua gw, “Bu, gimana sih cara bikin daging pedes?” Ehhh… ternyata…ga taunya gampanggggg banget bikinnya! Abis dikasih tau, besoknya gw langsung ujicoba deh. Dan…tarrrrraaaa…
    jadilah daging pedes buatan gw sendirihoorrree

    Jadiii…gini nih resepnya;

    Bahan-bahannya:

    • 1 kg daging sankle (daging ini nih yang paling enak buat bikin daging pedes. soalnya dagingnya lebih cepet empuk, dan ada lemak dan gajihnya yang kenyel2 gitu. daging yang bagian ini yang paling gw suka=))
    • 1/4 kg cabe merah
    • 20 buah bawang putih
    • 15 buah bawang merah
    • 1 ruas jari kunyit
    • jahe sedikit, dikeprek
    • daun kunyit (kalo ada)
    • 1 sdm garam
    • gula sedikiiit (kalo ga suka pedes, gulanya boleh ditambah sesuai selera)

    Cara membuatnya:

    1. Blender semua bumbu2 (cabe, bawang putih, bawang merah, dan kunyit) sampai halus, sisihkan.
    2. Tumis bumbu2 yang sudah dihaluskan bersama jahe, garam, gula, dan daun kunyit sampai harum.
    3. Setelah bumbu harum, masukkan tumisan bumbu dan daging, kedalam rebusan air yang sudah mendidih. Rebus daging dengan api kecil sampai empuk, dan bumbu hingga agak mengental.
    4. Daging pedas siap untuk disajikan! (gampang banget kan?;D)

    Ini dia nih, “blueberry cake with ice cream” yang gw maksud kemarin.

    blueberry
    disaat cuaca panas ataupun dingin…teteuuppp…
    …nikmatttt….cup3

    Waktu ulangtahun gw setahun yang lalu, gw sempet nyoba bikin burger ala gw sendiri. Dan katanya orang2 yang nyoba sih…enaaakkkkk=P gw mau bagi2 resep bikin daging burgernya ke kalian nih. Gini nih resepnya…

    Cara Membuat Daging Burger Ala Dephe;

    Bahan-Bahan:

    1. 1 kg daging giling segar
    2. 12 butir bawang putih
    3. 1/2 bawang bombay kecil
    4. 1 sdm lada (lada bisa ditambahin sesuai selera)
    5. 1 sdt garam
    6. 1/2 kg tepung roti
    7. 2 sdm margarine/ mentega

    Cara membuatnya:

    1. Haluskan bawang putih, garam, dan lada, sisihkan.
    2. Tumis bumbu yang sudah dihaluskan dan bawang bombay yang sudah dicincang halus dengan margarine.
    3. Setelah bumbu harum, masukkan tumisan bumbu tsb kedalam wadah yang berisi daging giling, campur hingga bumbu rata.
    4. Setelah adonan tercampur rata, kemudian masukkan tepung roti ke dalam adonan. Ulenin hingga tercampur rata.
    5. Setelah itu, kita bisa mengambil adonan sebesar segenggam tangan, bentuk bulat, lalu pipihkan. (untuk besar kecilnya adonan daging burger ini, sesuai selera masing2).
    6. Adonan burger pun siap untuk digoreng dan dihidangkan bersama rekan-rekannya (roti burger, mentega, mayonaise, selada, tomat, saos sambal dan tomat, dlsb).

    Selamat mencobanya ya…kedap kedip

    note: kita bisa menyimpan adonan daging burger yang sudah dibentuk ini di dalam kulkas. Jadi kalo sewaktu-waktu kita kelaparan tapi malas pesan makanan (delivery order), kita bisa menggorengnya, dan menyajikan burger buatan sendiri di rumah dengan sekejap=)

    Haiiii…
    Waahhh…dah lama nih ga posting2.
    Abis lagi banyak urusan nih…^^

    Oia, ngomong2…gw lagi mulai usaha kecil2an nih.
    Usahanya adalah…”berjualan baju anak2 kecil”.

    Kenapa milih baju anak2 kecil?

    Awal mulanya sih, karena gw sering liat baju2 anak kecil yang modelnya lucu2 banget, kalo gw lagi jalan2 ke mall, ke pasar tradisional juga ada, ke pasar kaget atau ke pasar2 lainnya lah.
    Gw emang suka banget ngeliatnya, lucu. gw juga pengeeen banget beli2nya, tapi gw bingung buat sapa yah?? (kan gw belom punya anak=)) tapiii…berhubung ponakan gw banyak (ada 5 biji, masih piyik2 lagi=)) jadi yah…gw suka beliin buat mereka aja akhirnya. Nah…lama kelamaan, tanya emak2nya, yang anaknya sering gw kasih baju2 itu, pada suka komentar, “ih…bajunya yang kemarin bagus2 deh. lucu2…” , gitu katanya. dan mereka juga nanyain, “harganya berapa…?” pas gw bilang, “murah kok…cuma segini…” eh… mereka pada mau nitip minta dibeliin lagi kalo gw pergi. (huhh…dasar emak2…kalo murah, pasti pada demen deh=)).

    Dan karena gw suka bolak balik kesana, akhirnya…”kenapa gw ga sekalian beli aja ya yang banyak, buat jualan aja sekalian…sapa tau laku”, pikir gw dalam hati. dan berdasarkan saran dan dukungan yang amat sangat besar dari suami (yaaah…emang dari dulu sebelum married juga suami gw emang pengen banget gw berdagang, dah ada bakat dari bokap nyokap gw katanya…huuuh..) (eh, lupa…suami gw suka baca blog ini…pisss yopis yo)

    yah…berdasarkan hobi liat2 dan berbelanja itu, serta dukungan dari suami, akhirnya mulailah gw mencari barang dagangan buat dijual. ada barang2 yang didapet dari ber-hunting-ria mencari2 di pasar2, ada yang dikirim dari tante gw, ada yang dikasih dari nyokap gw, ada yang produk buatan bokap gw sendiri, dan lain sebagainya.
    dan akhirnya…terkumpullah baju2 dagangan gw dirumah.mawar

    Sebenernya sih…dah dari 2 bulanan yang lalu, usaha gw ini dah dimulai. Dari semula, emang rencananya sih dagangan2 gw ini pengen ditaro di web khusus, yang isinya (rencananya) baju2, kaos2, dan semua dagangan2 gw.Tapiiii…sampai saat ini, berhubung suami gw yang katanya mo buatin webnya lagi sibuk… (sibuk mulu mas?? emang lagi ngejar setoran buat beli apa sih??=P), dan terkaitdengan beberapa kendala lainnya, jadi yah…belom sempat ter-realisasi-kan deh.

    Yah…untuk sementara, sambil menunggu web gw jadi, gw jualin aja dagangannya via mulut ke mulut, trus nawar2in ke temen2 nyokap, ke sodara2 (kalo yang ini nih, aga repot juga nih jualnya…yang ada bukannya pada beli tapi pada minta2in aja, atau ga, akhirnya bayarnya nyicil deh. alaahh…emak2 banget sih=P), ama ada juga beberapa yang gw titipin di toko temen, dan toko kakak gw. Yah…sementara ini, setelah dihitung2,yah…lumayan juga sih hasilnya…yah…cukuplah buat beli blueberry cake, trus ditaburi eskrim coklat as a topping diatasnya. hhmmm…yummmy…hugging